Membuat Pegboard

Sudah tiga hari sejak saya posting tutorial bikin pegboard di grup jahit Facebook. Dan notifikasi like-nya masih ada aja. Sebelumnya emang gak pernah sih dapat ratusan like dan ratusan komen di media sosial apapun. Maklum, bukan selebgram/twit.

Banyak sekali yang antusias dengan pegboard ini. Selain karena bagus, fungsional, dan kekinian, jenis papan bolong-bolong ini memang susah dicari. Kalaupun ada, harganya juga sangat mahal. Sekitar 199ribu untuk pegboard berukuran 60×60 cm.

Alasan itulah yang membuat saya ingin membuat sendiri pegboard ini dari papan plywood atau multiplek. Kebetulan saya sudah memiliki gergaji juga bor listrik.

Bertandang ke toko bangunan pinggir jalan, saya memesan papan plywood dengan tebal 12 mm. Harga papan ini adalah 165ribu, luasnya 122 x 244cm.

Selanjutnya dari papan tersebut saya potong sebesar 100 x 110 cm, menyesuaikan dengan desain ruangan yang akan saya bikin. Dari situ saya membuat garis/pola untuk menandai bagian yang akan saya lubangi.

Ini yang menarik, dengan luas pegboard sebesar 100 x 110 cm dan jarak antar lubang 3 cm, saya harus membuat lubang sebanyak 1155 lubang. Huft…
Ngebornya sih enggak susah sama sekali, tetapi megang alat itu secara kontinyu cukup bikin pegal.

IMG_4545.JPG

IMG_4552

Akhirnya dalam waktu dua jam saja seluruh lubang itu terbentuk.Berikutnya tinggal di rapihkan bagian belakangnya dan diamplas biar lebih halus.

Apabila hendak diberi warna, sebaiknya dikasih cat dasar atau dilapisi dempul dulu. Tujuannya agar warna lebih rata dan lebih nyata. Kalau hendak diberi furnish cukup diamplas saja sampai bersih dan halus.
*milik saya sih enggak diapa-apain. Karena udah kecapekan dan pengen segera dipasang. Hehehe

Oh, iya. Saya memakai mata bor ukuran 5 mm. Kebetulan sekali menghasilkan lubang yang pas dengan batang sumpit kayu yang biasa dapat dari tukang mie ayam. Jadinya saya pakailah itu sumpit untuk dijadikan hook atau pasak buat menggantung barang.

 

 

12804632_966528656773327_6251431133966047131_n

 

Separuh pegboard saya tutupi dengan blackboard yang saya buat dengan sisa papan plywood. Soalnya daripada kosong, karena saya tidak punya barang yang bagus buat dipajang. Hehehe
Bikin blackboardnya gampang, tinggal dicat hitam doang. Saya pakai cat blackboard paint yang beli di Artland. Kalau mau pakai cat tembok juga bisa kok. Yang waterbased, biar kalau mau ditulisin kapus lebih gampang, dan lebih mudah dihapus juga.

 

12814313_966528683439991_7403530869888391435_n

Selamat mencoba… 🙂

Advertisements

26 thoughts on “Membuat Pegboard

  1. grosir baju says:

    super duper…. hehehe.. makasih banyak gan .. sangat sangat membantu…lebih murah bikin , liat di web sebelah priceza. co.id /s/harga/PegBoard-X2-2×4-Panel-Stainless-Steel
    harganya ya ampunn.. bikin tepuk jidat… hehehe.. makasih dah share.. makasih banyak

  2. Meigara Juma says:

    Keren & kreatif!
    memang yg jual pegboard disini jarang banget, sekalinya ada juga ga ramah sama kantong
    Untuk hooknya selain pake sumpit & yg lebih kuat kira-kira pake apa ya?

    • Miko says:

      Sebenarnya pakai sumpit juga kuat, bahkan kadang saya mau melepasnya agak susah, saking rapatnya.
      Kalau mau pakai skrup juga bisa, tapi gak tahu ukuran berapa, nyarinya yang pas di lubang aja. Skrup lebih cantik dilihat, terus karena skrup ada kepalanya, jadi buat gantungan lebih anteng. 🙂

    • ranistr says:

      hii..
      nimbrung boleh ya^^
      kalo saya pake hook yg biasa dipake di etalase asesoris dimodif dikit..
      bisa cek IG: ran96rin.house buat penampakannya
      thankyou ^^

  3. tsalits says:

    Wahh mantap ni. Tanya dong, itu waktu nge bor nya, posisi mata bor tegak lurus atau agak miring ya? Soalnya saya lihat difoto diatas, hook atau pasak utk menggantung barangnya agak naik ke atas. Nggak tegak lurus.

    • Miko says:

      Maaf baru respon, udah lama banget ga buka blog.
      posisinya tegak lurus.

      Untuk yang kelihatan miring ke atas itu yang bagian benang kali ya?
      Itu sy pasang sendiri di atas papan kecil yang terpisah dari pegboard. Emang sy buat miring buat naruh benang.

      Sebenarnya enakan tegak, ngebornya lebih nyaman, dan kalau mau pasang aksesori yang beli jadi, jauh lebih pas. Karena default pegboard kebanyakan atau yang beli jadi emang lubang tegak begitu.

      Selamat mencoba ya… Kalau perlu tanya2 lagi boleh inbox ke instagram sy aja, @handmadebymiko. Sy lebih aktif di sana. Salam… 🙂

      • Miko says:

        Sebenarnya ada hook yang beli jadi, bentuknya kayak huruf S gitu. Bisa buat gantung gergaji, kunci pas yang bulat, dll yang ada lubangnya.

        Kalau obeng, tang, dll yang ga ada lubangnya bisa dibikin kotak kayak tempat pensil dulu kali ya? lalu dikasi pengait dan dipasang pakai skrup yang 5mm.

        Ide lainnya bisa pakai kawat tebal, bisa dibentuk apa aja, asal ujungnya yang masuk ke lubang pegboard dibikin pas dan rapat.

        Sebenarnya sesuai kreasi masing2 sih, pakai apa aja sah2 aja. Saya pakai sumpit aja bisa buat gantung gergaji manual, dll. Hehehe…

    • Miko says:

      Kalau saya pakai cat kayu aja. Itu gampang kok dibersihkannya.
      Yang lebih bagus sebenarnya di dempul dan diamplas dulu sebelum dicat. Hasilnya lebih halus dan lebih gampang kalau mau dibersihkan. 🙂

    • Miko says:

      mata bor yang 5mm. Jarak antar titik tengah lubang, 3 cm. Hasilnya nanti antar pinggir2 lubang jadi 2,5 cm. Itu jarak standar sama dengan pegboard yang dijual sudah jadi. Jadi nanti kalau mau pasang hook yang beli jadi bisa pas juga. 🙂

  4. Goddard says:

    Gan tanya nih…, Cara nempelin kesindingnya gimana? Klo sya lihat blog tetangga pakai kayu di bentuk kyak frame , agan masangnya ama kyak gitu ato ada cara laen gan….! Thanks…!

    • Miko says:

      Saya asal di bor saja ke tembok. Jadi posisi nempel sama tembok. Karena saya pakai hook/gantungan cuma dari sumpit. Kalau yang belakangnya ada ruang gitu, biasanya hooknya emang kayak mata pancing gitu, jadi harus nembus sampe belakang agar menggantungnya kencang.
      Maaf ya baru reply…

  5. Juan says:

    siang gan, mau tanyak dong. kalau pegboardnya sudah jadi nih, tempat yang buat taruk barang”nya itu, beli ato buat ya? yang kayak pengaitnya gitu, itu beli ato buat juga? kalo beli, beli di mana? kalo buat, bagaimana dan bahannya apa?
    Terima Kasih

    • Miko says:

      Halo Juan, kalau beli jadi ada yang jual. Pernah lihat di Ace Hardware. Kalau saya cuma pakai sumpit mie ayam yang dari bambu itu. Itu doang udah cukup kok. 🙂

    • Miko says:

      Di ace hardware. Shelf bracket istilahnya, ada yang panjang ada yang pendek. Harga besi yang memanjang vertikal di tembok, itu sekitar 100rb an lebih dikit per pasang. Penyangga sikunya 30rb an per pasang.Papannya jual juga, beda harga lagi, tergantung lebarnya
      Kalau sy pakai papan sisa kayu pegboard.

Silahkan sampaikan komentar sobat...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s